Built to Last Jim Collins (rendraaditm)

Get Started. It's Free
or sign up with your email address
Rocket clouds
Built to Last Jim Collins (rendraaditm) by Mind Map: Built to Last Jim Collins (rendraaditm)

1. 11 Membangun Visi

1.1. Keinginan seperti apa perusahaan yang akan kita lihat 20 tahun kedepan?

1.2. Tugasnya adalah menciptakan masa depan bukan meramalkannya

1.3. Membayangkan membantu menciptakan BHAG

1.4. membangun organisasi sebagai sarana utama untuk menciptakan masa depan

2. 6. budaya pengkultusan

2.1. tujuan

2.1.1. pertahankan nilai inti

2.1.2. dorong kemajuan

2.2. Perusahaan visioner lebih banyak menuntut

2.2.1. performance

2.2.2. ideology

2.3. Characteristics

2.3.1. ideologi yang dipegang teguh

2.3.2. elitism

2.3.3. dorongan kuat

2.3.4. tidak doktrinasi

2.4. menciptakan lingkungan yang memperkuat dedikasi pada ideologi inti yang abadi dan membangun jam

2.5. Ex

2.5.1. Disney

2.5.2. Nordstroms

2.6. usaha kongkrit

2.6.1. internal university

2.6.1.1. ongoing training programs

2.6.1.2. orientasi awal

2.6.2. sosialisasi on-the-job

2.6.3. kebijakan ranking yang ketat

2.6.4. bahasa dan istilah unik

2.6.4.1. lagu perusahaan, sorak-sorai, janji perusahaan

2.6.5. screening ketat

2.6.6. awards and contests

2.6.7. penekanan lisan dan tertulis yang konstan pada nilai-nilai

2.6.8. celebrations

2.7. "Perusahaan visioner secara signifikan lebih terdesentralisasi dan memberikan otonomi operasional yang lebih besar ...

3. 8. manajemen yang berkembang dari dalam

3.1. “Perusahaan visioner mengembangkan, mempromosikan, dan secara hati-hati memilih bakat manajerial yang tumbuh dari dalam perusahaan”

3.2. “Bukan kualitas kepemimpinan yang paling memisahkan perusahaan visioner dari perusahaan pembanding. Ini adalah kontinuitas kepemimpinan berkualitas yang penting - kontinuitas yang mempertahankan inti ”

3.3. "Ketiadaan unsur-unsur ini dapat menyebabkan diskontinuitas manajemen yang memaksa perusahaan untuk mencari di luar kepala eksekutif - dan karena itu menarik perusahaan menjauh dari ideologi intinya"

3.4. Lingkaran Kepemimpinan yang berlanjut

3.4.1. Managment Development & Succession planning

3.4.2. Continuity of Leadership Excellence from Within`

3.4.3. Strong Internal Candidates

3.4.4. Preserve the Core and Stimualte Progress

3.5. Lingkaran Kepemimpinan yang tidak berlajut

3.5.1. Poor Managment Development & Inadequeate Succession planning

3.5.2. Dearth of Strong Internal Leadership Candidates

3.5.3. Leadership Gap

3.5.4. Preserve the Core and Stimualte Progress

3.5.5. Corporate Stall

3.5.6. Search for a Saviour

4. 9. Tidak pernah ada kata cukup

4.1. "Bagaimana kita bisa melakukan yang lebih baik besok daripada yang kita lakukan hari ini? '"

4.2. "Eksekusi yang luar biasa dan kinerja secara alami datang ke perusahaan visioner tidak begitu banyak sebagai tujuan akhir,

4.2.1. tetapi sebagai hasil sisa dari siklus peningkatan dan investasi self-stimulated yang tidak pernah berakhir untuk masa depan"

4.3. “Tidak ada garis akhir dalam sebuah perusahaan visioner. Tidak ada "berhasil"

4.4. "Perusahaan visioner ... mencapai posisi luar biasa mereka tidak begitu banyak karena wawasan yang unggul atau 'rahasia' khusus kesuksesan, tetapi sebagian besar karena fakta sederhana bahwa mereka sangat menuntut diri mereka sendiri"

4.5. “Temuan penelitian jelas mendukung konsep peningkatan berkelanjutan, tetapi tidak sebagai program atau mode manajemen.

4.5.1. Ini adalah kebiasaan yang dilembagakan -

4.5.2. cara hidup yang disiplin

4.5.3. tertanam ke dalam jalinan organisasi

4.5.4. diperkuat oleh mekanisme nyata yang menciptakan ketidakpuasan dengan status quo ”

4.6. “Kenyamanan bukanlah tujuan dalam perusahaan visioner. Memang, perusahaan visioner memasang mekanisme yang kuat untuk menciptakan ketidaknyamanan - untuk melenyapkan rasa puas diri - dan dengan demikian merangsang perubahan dan peningkatan sebelum dunia eksternal menuntutnya ”

4.7. Bangun untuk Masa Depan (dan Lakukan dengan Baik Hari Ini)

4.7.1. “Para manajer di perusahaan visioner sama sekali tidak menerima proposisi yang harus mereka pilih antara kinerja jangka pendek atau kesuksesan jangka panjang.

4.7.1.1. Mereka membangun pertama dan terutama untuk jangka panjang sambil menahan diri dengan standar jangka pendek yang sangat menuntut ”

4.7.2. “Perusahaan visioner secara konsisten berinvestasi lebih banyak dalam properti, pabrik, dan peralatan baru sebagai persentase penjualan tahunan dibandingkan perusahaan pembanding”

4.7.3. "Perusahaan visioner juga berinvestasi jauh lebih agresif dalam modal manusia melalui perekrutan yang ekstensif, pelatihan karyawan, dan program pengembangan profesional"

4.7.4. “Perusahaan visioner berinvestasi lebih awal dan lebih agresif daripada perusahaan pembanding dalam aspek seperti pengetahuan teknis, teknologi baru, metode manajemen baru, dan praktik industri inovatif”

5. 10. Akhir dari permulaan

5.1. "Hanya karena sebuah perusahaan memiliki 'pernyataan visi' (atau sesuatu seperti itu) sama sekali tidak menjamin bahwa itu akan menjadi perusahaan visioner!"

5.2. “Inti dari perusahaan visioner datang dalam penerjemahan ideologi intii dan dorongan uniknya untuk kemajuan ke dalam struktur organisasi -

5.2.1. menjadi tujuan, strategi, taktik, kebijakan, proses, praktik budaya, perilaku manajemen, tata letak bangunan ... dalam segala hal yang dilakukan perusahaan

5.3. Cari Alignment Konsisten

5.3.1. Paint the Whole Picture

5.3.1.1. it is no one beach rather the whole

5.3.2. Sweat the Small Stuff

5.3.2.1. it is lots of little things that make a difference

5.3.2.2. Walmart shares department P&L

5.3.3. Cluster, Don't Shotgun

5.3.3.1. Don’t put in place any random set of mechanisms or processes, but put in place pieces that reinforce each other, clustered together to deliver a powerful combined punch (214)

5.3.4. swim in your own current, even if you swim against the tide

5.3.4.1. your company’s own self-defined ideology and ambitions should guide all of its dealings with reality” (214).

5.3.5. obliterate misalignments

5.3.5.1. Attaining alignment is not just a process of adding new things; it is also a never-ending process of identifying and doggedly correcting misalignments that push a company away from its core ideology or impede progress” (215).

5.3.6. Keep the universal requirements while inventing new methods

5.3.6.1. the specific methods visionary companies use to preserve the core and stimulate progress will undoubtedly change and improve. BHAGs, cult-like cultures, evolution through experimentation… – these are all proven methods of preserving the core and stimulating progress. But they are not the only effective methods that can be invented ” (216).

6. 2. membangun jam bukan menceritakan waktu

6.1. Pembangun perusahaan visioner cenderung menjadi pembangun jam, bukan pencuri waktu"

6.2. Time Telling

6.2.1. Waktu Mengatakan adalah "memiliki ide bagus atau menjadi pemimpin visioner yang karismatik"

6.3. Clock Building

6.3.1. about

6.3.1.1. membangun perusahaan yang dapat berkembang jauh melampaui kehadiran pemimpin tunggal manapun dan melalui berbagai siklus hidup produk"

6.4. Mitos

6.4.1. 1. Dibutuhkan ide bagus untuk memulai perusahaan besar

6.4.2. 2. Perusahaan visioner membutuhkan pemimpin visioner yang hebat dan karismatik

6.5. keberhasilan perusahaan visioner

6.5.1. berasal dari proses yang mendasari dan dinamika mendasar yang tertanam dalam organisasi

6.5.2. mempunyai dinamika mendasar yang tertanam dalam organisasi

6.5.3. bukan hasil dari satu ide hebat

6.5.4. bukan dari beberapa orang visioner yang banyak tahu, yang membuat keputusan besar, memiliki karisma hebat dan memimpin. dengan otoritas besar

7. 1. Apa itu Perusahaan Visioner?

7.1. Karakteristik

7.1.1. umur minimal 50 tahun

7.1.2. mempunyai beberapa CEOs

7.1.3. beberapa products

7.1.4. membuat tanda yang jelas di dunia

7.1.5. dikagumi secara luas

7.1.6. pemimpin utama dalam industri mereka

7.2. Mitos

7.2.1. Diperlukan ide yang bagus untuk memulai perusahaan yang hebat

7.2.2. Perusahaan besar membutuhkan pemimpin yang kharismatik.

7.2.3. perusahaan sukses memaksimalkan laba.

7.2.4. Mereka berbagi kumpulan nilai inti

7.2.5. Satu-satunya yang konstan adalah perubahan.

7.2.6. Perusahaan konservatif

7.2.7. Perusahaan-perusahaan ini adalah tempat yang nyaman untuk bekerja.

7.2.8. melakukan langkah terbaiknya dengan perencanaan strategis tingkat tinggi yang sukses.

7.2.9. Perusahaan harus mempekerjakan orang luar sebagai CEO untuk merasakan kehidupan baru ke dalam organisasi.

7.2.10. Perusahaan visioner fokus untuk mengalahkan persaingan.

7.2.11. Anda tidak dapat memiliki kue dan memakannya.

7.2.12. Perusahaan visioner menjadi visioner dengan menulis pernyataan visi.

8. 3. bukan sekedar mencari laba

8.1. “Unsur mendasar dalam 'jam berdetak' dari perusahaan visioner adalah

8.1.1. ideologi inti

8.1.2. nilai inti

8.1.3. rasa tujuan di luar sekadar menghasilkan uang

8.1.4. yang memandu dan menginspirasi orang-orang di seluruh organisasi dan tetap untuk jangka waktu yang lama”

8.2. Mitos

8.2.1. Perusahaan yang paling sukses ada pertama dan terutama untuk memaksimalkan keuntungan

8.2.1.1. perusahaan visioner secara umum lebih didorong secara ideologis dan kurang berorientasi pada keuntungan murni

8.3. Profitabilitas menurut perusahaan visioner

8.3.1. kondisi yang diperlukan untuk keberadaan

8.3.2. sarana untuk tujuan yang lebih penting,

8.3.3. tetapi itu bukanlah tujuan akhir bagi banyak perusahaan visioner.

8.3.4. seperti oksigen, makanan, air, dan darah untuk tubuh; mereka bukan titik kehidupan, tetapi tanpa mereka, tidak ada kehidupan

8.4. [Penelitian] menunjukkan bahwa keaslian ideologi dan sejauh mana perusahaan mencapai keselarasan konsisten dengan ideologi lebih dari isi ideologi

8.4.1. Core Ideology = Core values + Purpose

8.4.1.1. purpose is broad, fundamental and enduring

8.4.2. Core Ideology

8.4.2.1. Anda tidak membuat atau mengatur ... Anda menemukannya!

8.4.2.2. Anda mendapatkannya dengan melihat ke dalam

8.4.2.3. jangan tanya Apa nilai inti yang harus kita pegang.

8.4.2.4. jangan tanya Apa nilai inti yang kami pegang?

8.4.2.5. jangan membingungkan pernyataan untuk ideologi

8.5. “[Porras dan Collins] menemukan bahwa sebagian besar perusahaan mendapat manfaat dari mengartikulasikan nilai-nilai inti dan tujuan dalam ideologi inti mereka”

9. 4. memelihara nilai inti dan mendorong kemajuan

9.1. Sebuah perusahaan visioner dengan hati-hati mempertahankan dan melindungi ideologi intinya, namun semua manifestasi spesifik dari ideologi intinya harus terbuka untuk perubahan dan evolusi"

9.2. "Sangat penting untuk tidak mengacaukan ideologi inti dengan budaya, strategi, taktik, operasi, kebijakan, atau praktik non-inti lainnya"

9.3. Berkendara untuk berproses

9.3.1. “Ideologi inti dalam sebuah perusahaan visioner berjalan beriringan dengan dorongan tanpa henti untuk kemajuan yang mendorong perubahan dan gerakan ke depan dalam semua yang bukan bagian dari ideologi inti”

9.3.2. “Seperti ideologi inti, dorongan untuk maju adalah kekuatan internal. Dorongan untuk kemajuan tidak menunggu dunia luar untuk mengatakan 'Sudah waktunya untuk berubah' atau 'Sudah waktunya untuk meningkatkan' atau 'Sudah waktunya untuk menemukan sesuatu yang baru.' ... Dalam perusahaan visioner, dorongan untuk melangkah lebih jauh, untuk berbuat lebih baik, untuk menciptakan kemungkinan-kemungkinan baru tidak membutuhkan pembenaran eksternal ”

9.3.3. “Melalui dorongan untuk maju, perusahaan yang sangat visioner menampilkan campuran rasa percaya diri yang kuat dikombinasikan dengan self-criticism”

9.4. Kerangka Konseptual

9.4.1. Membangun Waktu

9.4.2. Core Ideology

9.4.3. Berkendara untuk berproses

9.4.4. Mekanisme yang nyata menyelaraskan inti dan kemajuan progress

10. 5. Tujuan Besar dan Ambisius BHAG: Big Hairy Audacious Goal

10.1. “BHAG yang benar adalah jelas dan menarik dan berfungsi sebagai titik fokus pemersatu…”

10.2. The Goal, Not the Leader

10.2.1. Tujuannya adalah mekanisme motivasi

10.2.2. bertindak sebagai stimulus melalui multi-generasi pemimpin

10.3. Apakah itu merangsang kemajuan ke depan?

10.4. Apakah itu membuat orang mengalir sendirinya?

10.5. Itu harus berada di luar zona nyaman Anda

10.6. konsisten dengan ideologi inti perusahaan

10.7. Hubris Factor

10.7.1. Hubris adalah kesombongan yang sombong

10.7.2. kepercayaan diri yang tinggi

10.7.3. BHAG lebih berani kepada orang luar daripada orang dalam

11. 7. cobalah sebanyak mungkin dan pertahankan yang berhasil

11.1. summary

11.1.1. "Perusahaan visioner .. sering ... membuat beberapa langkah terbaik mereka tidak dengan perencanaan strategis rinci, melainkan dengan eksperimen, trial and error, oportunisme, dan - secara harfiah - kecelakaan"

11.2. Darwin's Theory of Evolution

11.2.1. “[Perusahaan visioner] menggunakan BHAGs untuk mendefinisikan gunung untuk mendaki, dan menggunakan evolusi untuk menemukan jalan ke atas”

11.2.2. “Jika Anda menambahkan cukup cabang ke pohon (variasi) dan secara cerdas memangkas kayu mati (seleksi), maka Anda mungkin akan berevolusi menjadi kumpulan cabang yang sehat yang berada di posisi yang baik untuk mencapai kesejahteraan dalam lingkungan yang selalu berubah”

11.2.3. "Perusahaan visioner ... merangsang kemajuan evolusi menuju tujuan yang diinginkan dalam konteks ideologi inti - evolusi yang bertujuan"

11.3. 5 Lessons

11.3.1. Cobalah - Cepat

11.3.2. Terima bahwa kesalahan akan dibuat

11.3.3. Ambil langkah kecil

11.3.4. Beri orang ruangan yang mereka butuhkan

11.4. Pertahankan Inti

11.4.1. "Jangan pernah lupa untuk melestarikan inti sambil mendorong kemajuan evolusi"

11.4.2. "Ideologi inti berfungsi sebagai perekat lem dan kekuatan pemandu yang memegang perusahaan visioner bersama saat bermutasi dan berevolusi"

11.4.3. Evolusi = pemilihan + variasi

11.4.4. Pemilihan

11.4.4.1. Apakah itu bekerja?

11.4.4.2. Apakah itu sesuai dengan ideologi inti kami?

11.5. ex

11.5.1. J&J

11.5.1.1. Baby Powder

11.5.2. Marriott

11.5.2.1. Airplane food

11.5.3. 3M

11.5.3.1. Sandpaper

11.5.3.2. Masking Tape