Identitas Nasional Indonesia

Get Started. It's Free
or sign up with your email address
Identitas Nasional Indonesia by Mind Map: Identitas Nasional Indonesia

1. 2. Ingatan sejarah dan mitos yang sama

2. C.Karakteristik Identitas Nasional

2.1. Smith

2.1.1. 1.Sejarah wilayah dan tanah air

2.1.2. 3.Sebuah kebersamaan (common) budaya massa publik

2.1.3. 4. Adabta gak-hak dan kewajiban yang sama bagi semua anggota.

2.1.4. 5. Ekonomi bersama dengan mobilitas teritorial bagi semua anggota.

2.2. Kolakowski

2.2.1. 1.National Spirit

2.2.2. 2. Historical Memory

2.2.3. 3. Anticipation and future orientation

2.2.4. 4.National body

2.2.5. 5.Nameable beginnings

2.3. Rubert de Ventos

2.3.1. 1. Primary factors (teritori,bahasa,agama)

2.3.2. 2. Generative factors (kemajuan iptek)

2.3.3. 3. Included factors (birokrasi dan sistem pendidikan nasional)

2.3.4. 4. Reactive factors (identitas yang ditekan dari institusi atau kelompok yang dominan)

3. B.Pengertian Identitas Nasional

3.1. Identitas

3.1.1. Sosial

3.1.1.1. Membedakan seseorang dengan yang lainnya berdasarkan identitas nasionalnya.

3.1.2. Personal

3.1.2.1. Karakteristik yang melekat pada seseorang

3.1.3. Teoritik secara garis besar

3.1.3.1. Penanda yang membedakan seseorang dengan seseorang lain atau sekelompok orang dengan sekelompok orang lainnya.

3.2. Nasional

3.2.1. Menggambarkan berbagai elemen  dan kolektivitas dam dapat di kombinasi (Multidimensi).

3.3. Identitas nasional

3.3.1. Bloom

3.3.1.1. Berdasarkan asas kesamaan dari masyarakat.

3.3.2. Ruth

3.3.2.1. Individu-individu yang merasa diri mereka memiliki kolekvitas nasional yang dimanifestasikan dalam praktek-praktek sosial sehari-hari .

3.3.3. Smith

3.3.3.1. Pola-pola budaya,simbol-simbol,ingatan, dan mitos.

4. A. Pendahuluan

4.1. Identitas nasional merupakan hal yang penting bagi suatu masyarakat negara tersebut,untuk menentukan darimana mereka berasal di mana tempat mereka di dunia ini, dan mereka akan pergi di masa mendatang.

5. D. Indentitas sebagai suatu konstruksi

5.1. Identitas pada dasarnya adala suatu konstruksi sosial,politik,dan sejarah.Fungsi lainnya adalah sebagai resistensi terhadap pengaruh luar komunitas. Contoh : penerapan P4 pada jaman orde baru.

6. E. Dimensi-Dimensi Identitas Nasional

6.1. Psikologis

6.1.1. Muncul dari kesadaran pemebentukan sebuah kelompok berdasarkan kedekatan yang menyatukan semua orang yang merasa memiliki bangsa.

6.2. Budaya

6.2.1. Bedasarkan nilai-nilai adat istiadat,kesepakatan,kebiasaan,bahasa.

6.3. Historis

6.3.1. Berkaitan dengan akar-akar sejarah bangsa tersebut.

6.4. Teritori

6.4.1. Berkaitan dengan wilayah yang menjadi tanah tumpah darah bagi semua warga bangsa.

6.5. Politik

6.5.1. Berkaitan dengan bagaimana para penyelenggara negara dipilih,kemudian memerintah.

7. F. Peran Identitas Nasional

7.1. Menandari ikatan solidaritas antara anggota komunitas yang disatukan oleh kenangan,mitos,tradisi yang sama.

7.2. Suatu ruang pasti yang didalamnya semua anggota harus hidup,bekerja,berdoa

7.3. Memilih personal politikm mengatur aturan-aturan politik dan pemerintahan.

7.3.1. Memiliki perna untuk memenuhi tindakan-tindakan, interaksi yang lebih intim dari semua individu dalam komunitas.

7.4. Melegitimasi hak-hak dan kewajiban warga negara.

7.5. Menyediakan ikatan sosial antara individu dan kelas dengan menyediakan berbagai macam hal (nilai,tradisi,simbol,lagu,bahasa).Melalui acara ini anggota diingatkan warisan dan hubugan budaya mereka bersama.

7.6. Menyediakan sebuah sarana yang kuat  bagi setiap anggota warga bangsa untuk menempatkan diri mereka di dunia melalui keunikan merekan sebagai satu bangsa.

7.7. Mengontrol sumber daya ekonomi ,mengelaborasi pembagian kerja , mendorong mobilitas barang dan tenaga kerja.

8. G.Simbol-Simbol Nasional

8.1. Lagu kebangsaan : Indonesia Raya

8.2. Bendera Nasional : Merah Putih

8.3. Simbol Negara : Burung Garuda

8.4. Bahasa Nasional : Bahasa Indonesia

9. H. Penutup

9.1. Identitas nasional dibentuk oleh berbagai elemen (teritori,sejarah,budaya,politik,ekonomi, dan sejarah ).Elemen ini bersifat unik yang menandai perbedaan antara suatu bangsa.Melalui identitas nasiona semua warga negara memiliki persaan kesamaan dan membagun solidaritas.

10. INTEGRASI NASIONAL

10.1. Pengertian

10.1.1. Faktor Penghambat

10.1.1.1. Masyarakat Indonesia yang heterogen

10.1.1.2. Wilayah yang luas

10.1.1.3. Kemungkinan ancaman, tantangan, hambatan yang merongrong persatuan

10.1.1.4. Ketimpangan pembangunan

10.1.1.5. Paham etnosentris

10.1.2. Permasalahan

10.1.2.1. Pembauran bangsa

10.1.2.2. Kerukunan antar umat beragama

10.1.2.3. Perubahan nilai-nilai

10.2. Faktor Pendukung

10.2.1. Faktor sejarah yang menimbulkan perasaan senasib seperjuangan

10.2.2. Keinginan untuk bersatu

10.2.3. Rasa cinta tanah air

10.2.4. Rasa rela berkorban

10.2.5. Konsensus/kesepakatan nasional

10.3. Faktor Penghambat

10.3.1. Masyarakat Indonesia yang heterogen

10.3.2. Wilayah yang luas

10.3.3. Kemungkinan ancaman, tantangan, hambatan yang merongrong persatuan

10.3.4. Ketimpangan pembangunan

10.3.5. Paham etnosentris

10.4. Permasalahan

10.4.1. Pembauran bangsa

10.4.2. Kerukunan antar umat beragama

10.4.3. Perubahan nilai-nilai

10.5. Upaya Peningkatan Integrasi Nasional

10.5.1. Vertikal (pemerintah dengan masyarakat)

10.5.1.1. Menerapkan rezim terbaik sesuai UUD 1945 dan Pancasila

10.5.1.2. Membiasakan kompromi dan kesepakatan

10.5.1.3. Merumuskan kebijakan yang konkret, tegas, dan tepat yang mencerminkan keadilan

10.5.1.4. Kepemimpinan yang arif dan efektif

10.5.1.5. Meningkatkan integrasi wilayah (membentuk kewenangan nasional pusat terhadap wilayah yang lebih kecil)

10.5.2. Horizontal (antar masyarakat)

10.5.2.1. Membangun dan menghidupkan komitmen, kesadaran, dan kehendak untuk bersatu

10.5.2.2. Membangun pranata masyarakat yang berakar pada nilai persatuan

10.5.2.3. Meningkatkan integrasi bangsa (penyatuan berbagai kelompok sosial menjadi satu wilayah beridentitas nasional)

10.5.2.4. Mengembangkan perilaku integratif (bekerja sama demi mencapai tujuan bersama)

10.5.2.5. Meningkatkan integrasi nilai antar masyarakat

10.6. Strategi Integrasi Nasional

10.6.1. Policy Assimilations

10.6.1.1. Penghapusan sifat kultural utama dari komunitas kecil menjadi kebudayaan nasional

10.6.2. Policy Bhinneka Tunggal Ika

10.6.2.1. Penciptaan kesetiaan nasional tanpa menghapus kebudayaan lokal