Kerajaan Sriwijaya

Get Started. It's Free
or sign up with your email address
Kerajaan Sriwijaya by Mind Map: Kerajaan Sriwijaya

1. Pengaruh budaya kerajaan Sriwijaya di masa kini

1.1. Persebaran Bahasa Melayu  sebagai bahasa Perdagangan dan dasar  Bahasa Indonesia. Persebaran Agama Buddha.  Peninggalan seperti Candi Muaro Takus.

2. Masa kejayaan sriwijaya

2.1. Kerajaan Sriwijaya mencapai puncaknya di abad ke-9  saat dipimpin oleh Balaputradewa. Pada masa ini pula  Selat Malaja sebagai jalur utama perdagangan berada  di bawah kekuasaan Kerajaan Sriwijaya.

2.2. Puncak kejayaan ini juga terlihat dari beberapa bidang lain  seperti politik, ekonomi, maritime serta penguasaan wilayah.

2.3. Pengaruh Kerajaan Sriwijaya bahkan mencapai Thailand dan Kamboja yang dibuktikan dengan Pagoda Borom That di wilayah Chaiya, Thailand  yang memiliki gaya arsitektur Sriwijaya

3. kehidupan sosial ekonomi budaya sriwijaya

3.1. Ekonomi

3.1.1. Kehidupan Ekonomi Kerajaan Sriwijaya meliputi kegiatan pertanian,  hasilnya kemudian diperjual belikan kepada para pedagang asing yang  singgah. Hal ini didukung dengan letak yang sangat strategis sebagai jalur  perdagangan Internasional. Hasil bumi dari pertanian tersebut  mendongkrak kegiatan perdagangan, akibatnya banyak pedagang dari  China dan India ramai-ramai berdatangan.

3.1.2. Faktor lain pendukung kegiatan ekonomi adalah berhasilnya Sriwijaya  menguasai wilayah-wilayah strategis di sekitarnya seperti Selat Sunda, Selat Malaka, Laut Natuna dan Laut Jawa. Dikuasainya daerah-daerah  tersebut tidak terlepas dari kekuatan armada laut Kerajaan  Sriwijaya dengan kapalnya yang begitu banyak.

3.2. Budaya

3.2.1. Kehidupan sosial budaya masyarakat di kerajaan Sriwijaya  ditandai dengan kegiatan perniagaan di Selat Malaka yang  menjadikan Sriwijaya sebagai kerajaan besar, dan pengaruh  kuat agama Buddha pada masyarakatnya. Kerajaan Sriwijaya  menggunakan Bahasa Melayu Kuno, yang menjadi dasar dari  bahasa Melayu dan bahasa Indonesia.

3.3. Sosial

3.3.1. Kehidupan sosial masyarakat di Kerajaan Sriwijaya berbaur dengan para pedagang dari luar, karena saat itu wilayah tersebut merupakan pelabuhan bagi kapal-kapal asing yang singgah. Kemungkinan bahasa yang berkembang adalah bahasa melayu kuno, mereka menggunakan bahasa tersebut untuk berkomunikasi dengan para pedagang.

3.3.2. Budaya asing, khususnya dari India berkembang di wilayah Sriwijaya. Contohnya penggunaan nama-nama  khas India dan pengaruh agama Hindu-Budha semakin  menyebar menyeluruh, baik masyarakat maupun di dalam kerajaan.  I Tsing, orang China yang pernah singgah di Kerajaan  Sriwijaya juga menjelaskan bahwa banyak para pendeta dari luar  yang berdatangan untuk berguru/belajar bahasa Sanskerta dan mempelajari kitab suci agama Budha.

4. Sejarah berdirinya kerajaan sriwijaya

4.1. Kerajaan Sriwijaya berdiri pada abad ke-7 M.

4.2. Kerajaan Sriwijaya didirikan oleh Dapunta Hyang Sri Jayanasa.

4.3. Sriwijaya terus melakukan perluasan daerah, sehingga Sriwijaya menjadi kerajaan yang besar.