Jaringan Protocol dan Komunikasi

Get Started. It's Free
or sign up with your email address
Rocket clouds
Jaringan Protocol dan Komunikasi by Mind Map: Jaringan Protocol dan Komunikasi

1. RINGKASAN

1.1. Installing wireshark

1.2. Menggunakan wireshark untuk melihat traffic jaringan

1.3. Garansi Pekerjaan

1.4. Jaringan data adalah sistem perangkat akhir, perangkat perantara, dan media yang menghubungkannya. Agar komunikasi terjadi, perangkat ini harus tahu cara berkomunikasi.

1.5. Perangkat ini harus mematuhi aturan dan protokol komunikasi. TCP / IP adalah contoh dari rangkaian protokol. Kebanyakan protokol dibuat oleh organisasi standar seperti IETF atau IEEE. Institute of Electrical and Electronics Engineers adalah organisasi profesional bagi mereka di bidang teknik elektro dan elektronik. ISO, Organisasi Internasional untuk Standardisasi, adalah pengembang standar internasional terbesar di dunia untuk berbagai macam produk dan layanan.

1.6. Model jaringan yang paling banyak digunakan adalah model OSI dan TCP / IP. Mengaitkan protokol yang mengatur aturan komunikasi data dengan berbagai lapisan model ini berguna dalam menentukan perangkat dan layanan yang diterapkan pada titik-titik tertentu ketika data melewati LAN dan WAN.

1.7. Data yang melewati tumpukan model OSI dibagi menjadi beberapa bagian dan dienkapsulasi dengan alamat dan label lainnya. Proses ini dibalik karena potongan-potongannya di-encapsulated dan dilewatkan ke tumpukan protokol tujuan. Model OSI menggambarkan proses pengkodean, pemformatan, segmentasi, dan enkapsulasi data untuk transmisi melalui jaringan.

1.8. Protokol TCP / IP merupakan protokol standar terbuka yang telah didukung oleh industri jaringan dan diratifikasi, atau disetujui, oleh organisasi standar. Internet Protocol Suite adalah seperangkat protokol yang diperlukan untuk mengirim dan menerima informasi menggunakan Internet.

1.9. Protokol Data Unit (PDU) diberi nama sesuai dengan protokol dari TCP / IP suite: data, segmen, paket, frame, dan bit.

1.10. Menerapkan model memungkinkan individu, perusahaan, dan asosiasi perdagangan untuk menganalisis jaringan saat ini dan merencanakan jaringan masa depan.

2. Transfer Data dalam Jaringan

2.1. Data enkapsulasi

2.1.1. Tantangan untuk menggunakan segmentasi dan multiplexing untuk mengirimkan pesan melalui jaringan adalah tingkat kerumitan yang ditambahkan pada proses. Bayangkan jika Anda harus mengirim surat 100 halaman, tetapi setiap amplop hanya akan menahan satu halaman. Proses pengalamatan, pemberian label, pengiriman, penerimaan, dan pembukaan seluruh 100 amplop akan memakan waktu baik bagi pengirim maupun penerima.

2.1.2. Dalam komunikasi jaringan, setiap segmen pesan harus melalui proses yang sama untuk memastikan bahwa itu sampai ke tujuan yang benar dan dapat disusun kembali ke dalam isi pesan asli

2.2. Akses Data

2.2.1. Lapisan tautan jaringan dan data bertanggung jawab untuk mengirimkan data dari perangkat sumber ke perangkat tujuan. Protokol di kedua lapisan mengandung sumber dan alamat tujuan, tetapi alamat mereka memiliki tujuan yang berbeda.

3. Jaringan Protocol dan standar

3.1. Protocol

3.1.1. Pada tingkat manusia, beberapa aturan komunikasi bersifat formal dan yang lain hanya dipahami berdasarkan kebiasaan dan praktik. Agar perangkat berhasil berkomunikasi, rangkaian protokol jaringan harus menjelaskan persyaratan dan interaksi yang tepat. Protokol jaringan mendefinisikan format umum dan seperangkat aturan untuk bertukar pesan antar perangkat. Beberapa protokol jaringan umum adalah Hypertext Transfer Protocol (HTTP), Transmission Control Protocol (TCP), dan Internet Protocol (IP).

3.2. Rangkaian protocol

3.2.1. Protocol suite adalah seperangkat protokol yang bekerja sama untuk menyediakan layanan komunikasi jaringan yang komprehensif. Sebuah protocol suite dapat ditentukan oleh organisasi standar atau dikembangkan oleh vendor. Protocol suite, seperti empat yang ditunjukkan pada gambar, bisa sedikit berlebihan. Namun, kursus ini hanya akan mencakup protocol dari protocol TCP / IP.Protocol TCP / IP merupakan standar terbuka, yang berarti protocol ini tersedia secara gratis untuk umum, dan setiap vendor dapat mengimplementasikan protokol ini pada perangkat keras mereka atau dalam perangkat lunak mereka.

3.3. Organisasi Standar

3.3.1. organisasi standar penting dalam menjaga Internet terbuka dengan spesifikasi dan protokol yang dapat diakses secara bebas yang dapat diterapkan oleh vendor mana pun. Organisasi standar dapat menyusun serangkaian aturan sepenuhnya sendiri atau dalam kasus lain dapat memilih protokol kepemilikan sebagai dasar untuk standar. Jika protokol proprietary digunakan, biasanya melibatkan vendor yang menciptakan protokol.Organisasi standar biasanya organisasi yang netral dan nirlaba yang didirikan untuk mengembangkan dan mempromosikan konsep standar terbuka.

3.4. Referensi Model

3.4.1. Manfaat menggunakan model berlapis untuk menggambarkan protokol jaringan dan operasi meliputi:

3.4.2. Membantu dalam desain protokol karena protokol yang beroperasi pada lapisan tertentu telah mendefinisikan informasi yang mereka tindak dan antarmuka yang ditetapkan ke lapisan di atas dan di bawah.

3.4.3. Menumbuhkan persaingan karena produk dari vendor yang berbeda dapat bekerja bersama.

3.4.4. Mencegah perubahan teknologi atau kemampuan dalam satu lapisan dari mempengaruhi lapisan lain di atas dan di bawah.

3.4.5. Menyediakan bahasa umum untuk menggambarkan fungsi dan kemampuan jaringan.

4. Dalam bab ini, Anda akan belajar tentang model-model ini, serta standar yang membuat jaringan bekerja, dan bagaimana komunikasi terjadi melalui jaringan.

5. Aturan dari komunikasi

5.1. Komunikasi Fundamental

5.1.1. Komunikasi dimulai dengan pesan, atau informasi, yang harus dikirim dari sumber ke tujuan. Pengiriman pesan ini, baik melalui komunikasi tatap muka atau melalui jaringan, diatur oleh aturan yang disebut protokol. Protokol ini khusus untuk jenis metode komunikasi yang terjadi. Dalam komunikasi pribadi sehari-hari kita, aturan yang kita gunakan untuk berkomunikasi melalui satu media, seperti panggilan telepon, tidak selalu sama dengan protokol untuk menggunakan media lain, seperti mengirim surat.

5.1.2. Misalnya, pertimbangkan dua orang berkomunikasi tatap muka, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1. Sebelum berkomunikasi, mereka harus setuju tentang cara berkomunikasi. Jika komunikasi menggunakan suara, mereka harus terlebih dahulu menyetujui bahasanya. Selanjutnya, ketika mereka memiliki pesan untuk dibagikan, mereka harus dapat memformat pesan itu dengan cara yang dapat dimengerti. Misalnya, jika seseorang menggunakan bahasa Inggris, tetapi struktur kalimatnya buruk, pesannya dapat dengan mudah disalahpahami. Masing-masing tugas ini menjelaskan protokol yang diterapkan untuk mencapai komunikasi. Ini juga berlaku untuk komunikasi komputer, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.

5.1.3. Banyak aturan atau protokol yang berbeda mengatur semua metode komunikasi yang ada di dunia saat ini.

5.2. Pembentukan aturan

5.2.1. Sebelum berkomunikasi dengan satu sama lain, individu harus menggunakan aturan atau perjanjian yang ditetapkan untuk mengatur percakapan. Protokol diperlukan untuk komunikasi yang efektif. Aturan-aturan ini, atau protokol, harus diikuti agar pesan berhasil disampaikan dan dipahami. Protokol harus memperhitungkan persyaratan berikut:Pengirim dan penerima yang teridentifikasiBahasa dan tata bahasa umumKecepatan dan waktu pengirimanKonfirmasi atau persyaratan pengakuanProtokol yang digunakan dalam komunikasi jaringan berbagi banyak ciri-ciri fundamental ini. Selain mengidentifikasi sumber dan tujuan, komputer dan protokol jaringan menentukan detail tentang bagaimana pesan ditransmisikan di seluruh jaringan..

5.3. Penyandian pesan

5.3.1. Salah satu langkah pertama untuk mengirim pesan adalah penyandian. Pengodean adalah proses mengubah informasi menjadi bentuk lain yang dapat diterima, untuk transmisi. Decoding membalikkan proses ini untuk menginterpretasikan informasi.

5.3.2. Bayangkan seseorang yang merencanakan perjalanan liburan dengan seorang teman, dan menelepon teman tersebut untuk mendiskusikan detail kemana mereka ingin pergi. Untuk mengkomunikasikan pesan itu, dia mengubah pemikirannya menjadi bahasa yang disepakati. Dia kemudian mengucapkan kata-kata menggunakan suara dan infleksi bahasa lisan yang menyampaikan pesan. Temannya mendengarkan deskripsi dan menerjemahkan bunyi untuk memahami pesan yang dia terima.

5.3.3. Encoding juga terjadi dalam komunikasi kompute. Encoding antara host harus dalam format yang sesuai untuk medium. Pesan yang dikirim melalui jaringan pertama diubah menjadi bit oleh host pengirim. Setiap bit dikodekan ke dalam pola suara, gelombang cahaya, atau impuls listrik tergantung pada media jaringan di mana bit ditransmisikan. Host tujuan menerima dan menerjemahkan sinyal untuk menginterpretasikan pesan.

5.4. Format pesan dan enkapsulasi

5.4.1. Ketika pesan dikirim dari sumber ke tujuan, pesan itu harus menggunakan format atau struktur tertentu. Format pesan tergantung pada jenis pesan dan saluran yang digunakan untuk mengirim pesan. Pesan yang dikirim melalui jaringan komputer mengikuti aturan format khusus agar dikirimkan dan diproses. Sama seperti sebuah surat yang dienkapsulasi dalam amplop untuk pengiriman, demikian juga pesan komputer. Setiap pesan komputer dienkapsulasi dalam format tertentu, yang disebut frame, sebelum dikirim melalui jaringan. Sebuah bingkai berfungsi seperti sebuah amplop; ia menyediakan alamat tujuan dan alamat dari host sumber, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2. Perhatikan frame memiliki sumber dan tujuan di kedua bagian pengalamatan frame dan dalam pesan yang dienkapsulasi. Perbedaan antara kedua jenis alamat ini akan dijelaskan kemudian dalam bab ini. Format dan isi frame ditentukan oleh jenis pesan yang dikirim dan saluran yang dikomunikasikan. Pesan yang tidak diformat dengan benar tidak berhasil dikirim ke atau diproses oleh host tujuan.

5.5. Ukuran pesan

5.5.1. Aturan komunikasi lainnya adalah ukuran. Ketika orang berkomunikasi satu sama lain, pesan yang mereka kirim biasanya dipecah menjadi bagian atau kalimat yang lebih kecil. Kalimat-kalimat ini terbatas dalam ukuran pada apa yang dapat diproses oleh orang yang menerima pada satu waktu. Percakapan individu dapat terdiri dari banyak kalimat yang lebih kecil untuk memastikan bahwa setiap bagian dari pesan diterima dan dipahami. Bayangkan apa rasanya membaca kursus ini jika semuanya muncul sebagai satu kalimat panjang; itu tidak akan mudah dibaca dan dipahami.

5.5.2. Demikian pula, ketika pesan panjang dikirim dari satu host ke yang lain melalui jaringan, perlu untuk memecah pesan menjadi potongan-potongan yang lebih kecil. Aturan yang mengatur ukuran potongan-potongan, atau frame, dikomunikasikan di seluruh jaringan sangat ketat. Mereka juga bisa berbeda, tergantung pada saluran yang digunakan. Bingkai yang terlalu panjang atau terlalu pendek tidak dikirim.

5.5.3. Pembatasan ukuran frame membutuhkan host sumber untuk memecah pesan panjang menjadi beberapa bagian yang memenuhi persyaratan ukuran minimum dan maksimum. Pesan panjang akan dikirim dalam bingkai terpisah, dengan setiap frame berisi sepotong pesan asli. Setiap frame juga akan memiliki informasi pengalamatannya sendiri. Di host penerima, masing-masing potongan pesan direkonstruksi ke dalam pesan asli.

5.6. Pewaktuan pesan

5.6.1. Ini adalah aturan keterlibatan untuk pengaturan waktu pesan.

5.6.2. Metode Akses, Metode akses menentukan kapan seseorang dapat mengirim pesan

5.6.3. Kontrol Aliran, Pengaturan waktu juga mempengaruhi seberapa banyak informasi dapat dikirim dan kecepatan yang dapat dikirimkan

5.6.4. Timeout Response, Jika seseorang mengajukan pertanyaan dan tidak mendengar jawaban dalam jangka waktu yang dapat diterima, orang tersebut berasumsi bahwa tidak ada jawaban yang datang dan bereaksi sesuai dengan itu

5.7. Pilihan pengiriman pesan

5.7.1. Host di jaringan menggunakan opsi pengiriman yang serupa untuk berkomunikasi

5.7.2. Opsi pengiriman satu-ke-satu disebut sebagai unicast, yang berarti hanya ada satu tujuan untuk pesan tersebut.

5.7.3. Ketika sebuah host perlu mengirim pesan menggunakan opsi pengiriman satu-ke-banyak, ini disebut sebagai multicast. Multicasting adalah pengiriman pesan yang sama ke sekelompok tujuan host secara bersamaan.

5.7.4. Jika semua penghuni di jaringan perlu menerima pesan pada saat yang sama, siaran dapat digunakan. Broadcasting mewakili opsi pengiriman pesan satu-ke-semua. Beberapa protokol menggunakan pesan multicast khusus yang dikirim ke semua perangkat, membuatnya pada dasarnya sama dengan siaran. Selain itu, host mungkin diminta untuk mengakui penerimaan beberapa pesan sementara tidak perlu mengakui orang lain.