Good to Great Jim Collin (rendraaditm)

Comienza Ya. Es Gratis
ó regístrate con tu dirección de correo electrónico
Rocket clouds
Good to Great Jim Collin (rendraaditm) por Mind Map: Good to Great Jim Collin (rendraaditm)

1. 3. Disiplin tindakan

1.1. disiplin ketat ala atlet untuk mengawasi pasokan kalori

1.1.1. melakukan apa pun untuk menjadi yang terbaik - dalam arena yang dipilih ditunjukkan oleh tiga lingkaran

1.2. disiplin dipersimpangan tiga lingkaran

1.2.1. perusahaan besar jauh lebih mungkin mati karena karena terlalu banyak kesempatan

1.2.2. daftar berhenti lakukan

1.2.2.1. menentukan kegiatan mana yang harus dihilangkan karena mereka tidak hidup dalam tiga lingkaran

1.2.2.2. daftar berhenti melakukan lebih penting daripada melakukan daftar yang akan dilakukan

1.3. 5. Disiplin

1.3.1. Buku ini adalah tentang menciptakan budaya disiplin

1.3.2. 1. disiplin orang

1.3.2.1. mendapatkan orang yang disiplin diri di bus di tempat pertama

1.3.2.2. tidak mencoba mendisiplinkan orang yang salah

1.3.3. 2 disiplin pikiran

1.3.3.1. Stockdale Paradox

1.3.3.1.1. memiliki disiplin untuk menghadapi fakta-fakta brutal dari kenyataan

1.3.3.1.2. Mendapatkan kembali keyakinan mutlak bahwa Anda dapat jalan menuju hebat

1.3.3.2. konsep landak

1.3.3.2.1. bekerja di tiga lingkaran

2. 6. Teknologi

2.1. teknologi sebagai akselerator bukan pencipta

2.1.1. teknologi menjadi akselerator momentum, tetapi bukan penciptanya

2.1.2. jika teknologi sesuai langsung dengan konsep landak Anda maka Anda harus menjadi pelopor dalam penerapan teknologi

2.2. Great Companies

2.2.1. teknologi tidak dapat mengubah perusahaan yang baik menjadi perusahaan besar atau dengan sendirinya mencegah bencana

2.3. Mediocre companies

2.3.1. bereaksi dan tertatih karena termotivasi oleh ketakutan ditinggalkan

2.4. -Bertindak dengan penuh perhatian dan kreativitas pada penerapan teknologi

3. Manusia Disiplin

3.1. 1. Kepemimpinan level 5

3.1.1. 5 level

3.1.1.1. Level 5 - Eksekutif

3.1.1.1.1. membangun kejayaan lestari

3.1.1.1.2. Jendela dan Cermin

3.1.1.2. Level 4 - Pemimpin EFektif

3.1.1.2.1. mengejar visi jelas dan memikat

3.1.1.2.2. tekad baja mengejar visi

3.1.1.2.3. standar kerja lebih tinggi

3.1.1.3. Level 3 - Manager Kompeten

3.1.1.3.1. menata orang

3.1.1.3.2. melakukan pencapaian efektif

3.1.1.3.3. efisien pada tujuan

3.1.1.4. Level 2 - Tim Kontribusi

3.1.1.4.1. bekerja efektif dengan kelompok

3.1.1.5. Level 1 - Individu Cakap

3.1.1.5.1. Kontribusi Produktif

3.1.1.5.2. keterampilan

3.1.1.5.3. kerja baik

3.2. 2. Siapa dulu baru apa

3.2.1. first get the right people on the bus and wrong people off the bus before figuring out the destination

3.2.1.1. penghubung terdekat antara perusahaan besar dan kehidupan yang hebat

3.2.1.1.1. jika Anda menghabiskan sebagian besar waktu Anda dengan orang-orang hebat, Anda hampir pasti akan memiliki kehidupan yang hebat

3.2.1.2. orang yang tepat lebih berkaitan dengan karakter dan kemampuan daripada pengetahuan atau keahlian tertentu

3.2.2. teliti dalam keputusan

3.2.2.1. 3 disiplin praktis

3.2.2.1.1. 1. ketika ragu, jangan mempekerjakan orang. terus mencari

3.2.2.1.2. 2: jika butuh perubahan tim, Bertindaklah. seseorang diposisi tepat

3.2.2.1.3. 3. tempatkan orang terbaik pada kesempatan besar. bukan masalah besar

3.2.2.1.4. jika ingin memecahkan masalah jangan menggunakan orang terbaik

3.2.2.1.5. Kultur Disiplin

3.2.2.1.6. orang bukan aset terpenting. tapi orang yang tepat adl aset terpenting

3.2.3. Level 5+ perusahaan bagus ke hebat

3.2.3.1. Level 5 Leader -> Siapa -> kemudian apa

3.2.4. Level 4 - Genius dengan 1000 penolong

3.2.4.1. Level 4 Leader -> apa -> kemudian siapa

4. Pikiran yang disiplin

4.1. 3. menghadapi fakta brutal

4.1.1. dua bentuk pemikiran disiplin yang berbeda

4.1.1.1. menghadapi fakta-fakta brutal

4.1.1.2. menggunakan konsep landak

4.1.2. PARADOKS STOKDALE

4.1.2.1. Adm. Jim Stockdale in Vietnam

4.1.2.1.1. pertahankan keyakinan anda akan menang pada akhirnya, terlepas apapun kesulitannya

4.1.2.1.2. menghadapi fakta terbrutal dan realitas terkinda anda, apapun realitanya

4.1.3. hasil yang luar biasa dihasilkan oleh serangkaian keputusan yang baik yang dengan tekun dieksekusi dan diakumulasikan

4.1.4. menciptakan iklim berdasarkan kebenaran berlaku

4.1.4.1. 1. memimpin dengan pertanyaan bukan jawaban

4.1.4.1.1. kepemimpinan yang hebat tidak berarti tahu semua jawabannya

4.1.4.1.2. memiliki kerendahan hati untuk memahami bahwa anda tidak memiliki semua jawaban

4.1.4.1.3. mengajukan pertanyaan adalah jalan untuk mendapatkan jawaban

4.1.4.2. 2. Gunakan dialog dan debat bukan paksaan

4.1.4.3. 3. Melakukan otopsi tanpa menyalahkan

4.1.4.3.1. when you have right people on the bus - it is not about assigning blame, but it is about figuring out the truth

4.1.4.4. 4. membangun bendera merah

4.1.4.4.1. bukan berarti perusahaan memiliki informasi kualitas yang lebih banyak atau lebih baik. Ini lebih tentang mengubah informasi menjadi informasi yang tidak dapat diabaikan

4.2. 4. konsep Landak

4.2.1. Rubah

4.2.1.1. tersebar dan menyebar ke berbagai tingkatan karena mereka melihat dunia dalam segala kerumitannya

4.2.1.2. tahu banyak hal tetapi kurang konsistensi

4.2.2. Landak

4.2.2.1. memiliki wawasan yang detail dan memungkinkan mereka untuk melihat melalui kompleksitas dan membedakan pola-pola dasar

4.2.2.2. Sederhanakan dunia yang kompleks menjadi satu ide pengorganisasian tunggal

4.2.3. 3 lingkaran yang saling berpotongan

4.2.3.1. apa yang Anda sangat sukai

4.2.3.1.1. Anda tidak dapamemotivasi orang untuk merasa bersemangat tentang sesuatu

4.2.3.1.2. Anda hanya dapat menemukan apa yang memicu gairah Anda

4.2.3.2. Apa yang Anda BISA MENJADI yang terbaik di dunia,

4.2.3.2.1. sama pentingnya apa yang tidak bisa menjadi yang terbaik,

4.2.3.2.2. if you cannot be the best in the world at your core business then it cannot form the basis of the hedgehog

4.2.3.2.3. being the best in the world is much more exacting than just the core competence

4.2.3.3. Apa yang mendorong mesin ekonomi Anda

4.2.3.3.1. look for that one key indicator that has the single greatest impact

4.2.3.3.2. pushing for a single Key performance indicator tends to produce better insight than letting yourself off the hook with three or four indicators

4.2.3.4. bukan apa yang Anda INGIN menjadi yang terbaik.

5. 7. Rodagaya dan Kumparan Bencana

5.1. flywheel

5.1.1. membentuk momentum

5.2. telur menjadi ayam

5.2.1. tidak ada satu hal besar atau satu momen yang menentukan yang membuat terobosan terjadi, yang membuat telur menjadi ayam

5.2.2. Anda tidak dapat membedahnya atau mengidentifikasi saat itu, atau bahwa satu hal besar - itu adalah sekumpulan potongan yang saling membangun satu sama lain

5.3. Kumparan Bencana - yang gagal

5.3.1. satu inovasi akan membunuh, saat disiplin mereka akan melewati tahap membangun yang sulit dan melompat ke terobosan

5.3.2. akuisisi sesat

5.3.2.1. the keys to success of the great ones

5.3.2.1.1. akuisisi besar umumnya terjadi setelah perkembangan landak

5.3.2.1.2. Dan setelah rodagayal telah membangun momentum yang signifikan

5.3.2.1.3. menggunakan akuisisi sebagai akselerator dari momentum

5.3.2.2. the comparison companies frequently try to jump right to break through via an acquisition or merger

5.4. Konsistensi

5.4.1. Anda harus menjaga konsistensi dari waktu ke waktu; setiap dorongan ke flywheel membangun dorongan sebelumnya

5.4.2. jika Anda terus mendorong ke arah yang konsisten, mengakumulasi momentum langkah demi langkah & secara bergiliran akhirnya Anda akan mencapai terobosan.

5.4.2.1. it might not happen today or tomorrow or next week or next year

5.4.2.1.1. but it will happen