Analysis of the supplier and agribusiness relationship Simone Sehnem a, Gean Pacheco Oliveira b

Get Started. It's Free
or sign up with your email address
Rocket clouds
Analysis of the supplier and agribusiness relationship Simone Sehnem a, Gean Pacheco Oliveira b by Mind Map: Analysis of the supplier and agribusiness relationship Simone Sehnem a, Gean Pacheco Oliveira b

1. introduction

1.1. mengelola jaringan pemasok serta tekanan klien dan masyarakat memberikan kontribusi bagi perusahaan adopsi dari green supply chain management (GSCM) di selatan brasil

1.2. menilai keberlanjutan terdiri dari audit kinerja dan tujuan masa depan untuk mencapai tiga pilar teori - ekonomi, sosial dan lingkungan

1.3. GSCM memiliki dampak positif pada kinerja dari segi lingkungan bekerlanjutan

1.4. dari sudut pandang manajer, praktek-praktek pengelolaan lingkungan yang diadopsi oleh agribisnis perusahaan mitra Alfa

2. objective

2.1. Untuk menganalisis praktek manajemen lingkungan yang diadopsi oleh perusahaan mitra Agroindustria Alfa, yang terletak di selatan Brasil dalam persepsi manajer

2.2. Pemahaman tentang bagaimana hubungan antara agribisnis dan pemasok kecil ditetapkan

2.3. Terkait dengan penerapan praktik lingkungan dan formalisasi kontrak pasokan

2.4. Pemetaan praktik lingkungan yang relevan diakui oleh klien

3. resoul

3.1. pengetahuan dan pertisipasi karyawan

3.1.1. ada bukti bahwa para pekerja memiliki Super fi informasi resmi, dan praktek-praktek mereka tahu biasanya dikembangkan dari hari ke hari. Namun, itu juga jelas ada kebutuhan untuk mengintensifkan pelatihan dalam rangka meningkatkan kesadaran dan informasi tingkat tentang praktik yang ada.

3.2. praktik lingkuangan diimplementasikan dalam perusahaan

3.2.1. pertumbuhan yang baik untuk Perusahaan A, mereka adalah residu dan limbah pemisahan; untuk Perusahaan B, itu adalah ISO 14,001; untuk perusahaan C dan D, 5S; untuk E, formalisasi survei dampak lingkungan dan aspek; dan untuk Perusahaan

3.3. mekanisme pemerintahan

3.3.1. peningkatan peraturan, kontrak, proses formal dan sistem kontrol, seperti audit, yang menentukan agar GSCM untuk menjadi premis dalam rantai produksi dianalisis, terutama dalam hubungan dengan pemasok.

3.4. perihal keuangan

3.4.1. untuk Perusahaan C, tingkat miskin karyawan pendidikan dan kurangnya proaktif; untuk Perusahaan D, kurangnya pengetahuan dan praktek untuk menerapkan konsep program dan alat-alat; untuk Perusahaan E, lambatnya proses; dan untuk F, dif fi kesulitan-dalam menjaga lingkungan bersih dan dalam benar membuang beberapa bahan perusahaan

4. Methodology

4.1. berdasarkan literatur, kuesioner dan wawancara 6 manajer dan 6 perusahaan a,b,c,d,e,f, dengan jumlah staf 88, mewakili 77.27% tingkat responden

4.2. penelitian ini berdasarkan jenis deskriptif, karena studi memperdalam mencari informasi

4.3. Metode yang digunakan studi kasus yang relevan, metode studi kasus akan relevan. Oleh karena itu, membenarkan untuk adopsi studi kasus muncul dari kebutuhan untuk memahami fenomena yang kompleks

5. literature review

5.1. pengembangan GSCM

5.2. praktek-praktek sosial lingkuangan hidup

5.3. adopsi praltik lingkungan dan formalisasi kontrak pasokan

6. conclusion

6.1. praktik pengelolaan lingkungan yang diadopsi oleh perusahaan mitra dari agribisnis, Alfa, yang terletak di Brasil selatan

6.2. bahwa ada kekurangan struktur, seperti tempat sampah yang tepat serta kesadaran

6.3. menyoroti bahwa penggabungan prinsip GSCM dalam produksi tuntutan rantai masuknya masalah ekonomi, sosial dan lingkungan, yang harus menembus semua proses internal dan hubungan eksternal

6.4. terutama karena berusaha untuk memahami bagaimana hubungan antara pemasok kecil dan fungsi agribisnis